KOMENTAR DI BAGIAN BAWAH SEKALI

CuranMor Palembang Yang Apes Jual Motor Kepada Pemilik Motor Curian



Palembang - Seorang pemuda di kota Palembang memiliki nasib telah menjual sepeda motor dicuri kepada seorang pelajar yang menjadi pemilik asal sepeda motor itu.

Kepala Polisi Seberang Ulu II Palembang, Kompol Yenni Diarty, mengatakan pada hari Kamis, pria muda bernama Rian diprovokasi oleh pemilik sepeda motor setelah menjualnya di Facebook.

"Kami menjamin Rian sambil menunggu pemilik motosikal, iaitu Andika di Jambatan Musi IV. Rian mendakwa motosikal itu dibeli daripada seorang pencuri bernama Iyan yang juga rakannya," kata Kompol Yenni.

Kronologi bermula apabila Rian dan Iyan menjual motosikal yang dicuri di laman Facebook dengan akaun bernama "Iyan Black" yang dimiliki oleh Iyan.

Kemunculan motosikal di Facebook diiktiraf oleh Andika, dia merasakan jika motosikal itu miliknya berdasarkan ciri-ciri roda dan tiub kejutan belakang, maka Andika berpura-pura ingin membeli roda sahaja.

Andika dan Rian membuat temu janji untuk membuat transaksi di Jambatan Musi IV Palembang pada hari Rabu (10/23), sebelum Andika melaporkan kepada Polis Sektor Seberangi Ulu II pertama untuk menangkap Rian.

Rian akhirnya ditangkap oleh polis sambil menunggu Andika di Jambatan Musi IV Palembang, dari tangan polis dia memperoleh bukti sepeda motosikal Honda Vario 150 cc dengan nombor polis BG 5659 KAQ.

Apabila diperiksa Rian menafikan bahawa dia terlibat dalam kecurian motosikal, dia membeli motosikal itu dari Iyan dan bermaksud untuk menjualnya semula.

Bagi aloi yang dia mahu jual kepada Andika, bernilai Rp.500,000, polis sendiri masih lengkap dengan maklumat Rian.

Sementara itu, mangsa kecurian, Andika, berkata, motosikal itu hilang pada pagi Ahad (10/20) ketika diparkir di depan rumah tumpangannya di Jalan Ahmad Yani Lorong Arohim, Daerah Seberang Ulu II.

"Pada jam 9:00 malam, saya pergi ke kedai makan dengan berjalan kaki, ketika saya pulang ke rumah, motosikal masih ada dan kemudian saya masuk ke rumah untuk bermain permainan sehingga saya tertidur, maka apabila saya bangun jam 7:00 pagi, motosikal tidak lagi tersedia," jelas Andika yang merupakan salah seorang pelajar institusi pengajian tinggi sektor swasta di Bandaraya Palembang.

Andika merasa beruntung dapat mencari motosikalnya melalui Facebook, sementara otak pelaku, Iyan, kini berada di Senarai Carian Rakyat (DPO).
BAGIKAN SEGERA WhatsApp

Post a Comment