KOMENTAR DI BAGIAN BAWAH SEKALI

Kades di Prabumulih Selingkuhi Istri Warga Dibawah Jembatan Gantung



PRABUMULIH - Penduduk kota Prabumulih sejak beberapa hari terakhir diadukan dengan masalah urusan salah seorang Kepala Desa di Rambang Daerah Rambang Kapak Tengah (RKT) SK dengan isteri warganya SM.

Bukan sahaja isu penipuan, malah berdasarkan maklumat yang dikumpulkan oleh Tribunsumsel.com, ketua kampung dan SM, yang berusia sekitar 50 tahun, ditangkap oleh penduduk lain, EA inisial melakukan perbuatan tidak bermoral.

Keterukan akta itu dilakukan oleh kepala desa dan pasangan penipu di bawah jambatan penggantungan kampung setempat pada waktu malam.

Kepala desa dan SM sendiri saat ini memiliki pasangan masing-masing atau masih status suami atau isteri orang lain.

Saksi EA sendiri ketika dia menangkap seorang lelaki di kepala kampung yang melakukan hubungan seks dengan SM sekitar satu minggu yang lalu.

Pada masa itu EA mahu membuang air besar (BAB) ke dalam sungai tetapi kemudian mendapati kedua-dua pasangan menipu sedang bercinta.

Orang di kepala desa yang melihat EA tertangkap dan kemudian memujuknya untuk tidak melaporkan kepada isterinya dan suami SM atau memberitahu masyarakat.

Sebagai mulut senyap, kepala desa kemudian memberikan Rp 4.7 juta dengan perjanjian di atas kertas dan dengan muatan setem sebesar 6000.

Tetapi dengan bijak menyelamatkan bangkai pasti akan bau, perbuatan tidak bermoral akhirnya terungkap.

Isteri ketua kampung yang tahu ada urusan dan surat perjanjian itu kemudian mengambilnya dari anak SM.

Kemudian pada hari Ahad (19/10/2019) sekitar 4:00 malam di hadapan semua penduduk kampung, ketua kampung dipukul oleh isteri dan anaknya kerana dia mengetahui perbuatan itu.

Setelah dipukul oleh keluarga yang disaksikan oleh penduduk, ketua kampung dilaporkan melarikan diri dari kampung sehingga kini hutannya tidak diketahui.

"Isu ini telah tersebar di mana-mana, bahkan maklumat ketua kampung kini tidak lagi melarikan diri di kampung itu kerana dia malu dan dihalau oleh isteri dan anak-anaknya," kata seorang penduduk kampung di daerah RKT yang meminta namanya tidak disebutkan ketika dibahas.

Berita itu segera menyebabkan kacau di alam semesta Prabumulih. Walaupun di ruang siber, terutama di dalam kumpulan facebook, terdapat banyak tulisan yang berkaitan dengan urusan kepala desa di Daerah Rambang Kapak Tengah.

"Kami malu oleh penduduk kampung kerana kami telah tersebar di mana-mana, kami berharap bahawa Datuk Bandar akan menindaklanjuti perkara ini, terutamanya berdasarkan peraturan kepala desa yang boleh diberhentikan jika dia mati, gila dan tidak bermoral," tulis salah seorang pemegang akaun penduduk kampung.

Sementara itu, Setiausaha Daerah RKT, Satria Karsa yang dibahas oleh wartawan, mengakui bahawa dia tidak mahu mengulas banyak masalah itu kerana ia masih membingungkan.

"Masalahnya tidak memberi komen, kami tidak dapat memberikan sebarang jawapan," katanya.

Sementara itu, Ketua Pejabat Perkhidmatan Kerajaan dan Kampung (PMD) Prabumulih, Fauzan memberitahu pemberita bahawa dia telah menerima masalah itu tetapi belum tahu persis apa kejadiannya.

"Dilaporkan secara lisan ia telah memasuki kami tetapi ia belum ditulis supaya kami tidak dapat berbuat apa-apa, kami masih perlu terlebih dahulu memeriksa," katanya.

Lebih lanjut Fauzan berkata, pihaknya setakat ini tidak dapat memberikan tindakan selanjutnya berkaitan kejadian yang berlaku kepada seseorang di kepala desa di kota Prabumulih. "Setakat ini ia tidak dapat berbuat apa-apa, tetapi apabila ia berkaitan dengan sekatan jelas jika ia terbukti, tetapi kita akan melihat terlebih dahulu apa pelanggaran itu," jelasnya.

Secara berasingan, ketua SK kampung berinisial apabila cuba disahkan ke telepon genggam aktif tetapi tidak memberikan jawaban. (eds)

Sementara itu, kejadian yang berbeza di NTT juga melibatkan ketua kampung.

Ketua Kampung Babulu Didakwa Penyeksaan Gadis Remaja Dituduh Mencuri Cincin, Video Viral di Facebook

Noviana Baru (16), seorang gadis dari Kampung Babulu Selatan, Daerah Kobalima, Kabupaten Malaka, Nusa Tenggara Timur (NTT) dituduh mencuri cincin.

Noviana terikat dan dianiaya oleh ketua kampung dan penduduk lain di hadapan jiran.

Rakaman video penyeksaan Noviana yang diedarkan melalui muat naik saluran YouTube ALUMNI UNIVERSITI KRISTIAN ARTHA WACANA KUPANG, Isnin (10/28/2019).

Noviana terpaksa duduk di atas kerusi plastik biru gelap dengan kedua-dua tangan ditarik balik.

Beberapa lelaki, yang dikatakan di antara mereka ketua kampung tempatan, mengikat pergelangan tangan Noviana.

Lelaki itu menarik tangan Noviana secara kasar.

Tali itu dihubungkan dengan kayu di siling bangunan sehingga tangan Noviana digantung.

Mendengar panggilan dari penduduk menggunakan bahasa setempat.

Mendengar jeritan itu, Noviana hanya boleh tunduk dan menyerah kalah.

Disebutkan dari Tribunnews.com dari Kompas.com, Isnin (10/28/2019), bangunan yang digunakan untuk menyeksa Noviana adalah sebuah rumah di Be Tahu Hamlet.
BAGIKAN SEGERA WhatsApp

2 comments

Post a Comment