KOMENTAR DI BAGIAN BAWAH SEKALI

Meninggalnya salah satu anggota TNI Prabumulih yang Menjaga Rakyat Dipapua



Penguburan Serda Rikson Edy Candra, anggota Yonkav 5 Pahlawan Organik Karangendah di Kabupaten Muara Enim, Sumatera Selatan (Sumsel) yang meninggal di Papua, berlangsung hari ini.

Perarakan penguburan dilakukan di Pemakaman Pahlawan Kusuma Bangsa, Desa Prabumulih Barat, Kota Prabumulih, Sumatera Selatan, pada hari Jumat (30/08/2019).

Anggota TNI ini meninggal pada Rabu (8/28/2019), ketika diserang oleh massa penunjuk perasaan di kediaman resmi (rumdin) Bupati Kabupaten Deiyadi, Papua. Serda Rikson Edy Candra meninggal dunia apabila dia ditembak oleh satu tembakan dari kumpulan itu.

Endang Susilawati (35), isteri mangsa yang disertai oleh dua anaknya, Richard (13) dan Sakira (9) dan ahli keluarga lain, menuju ke akhir suaminya. Air mata tidak pernah berhenti membasahi muka keluarga mangsa, sambil mengikuti perarakan pengebumian yang dilakukan oleh tentera.

Serda Rikson bapa Edy Candra, Suhardi Sutan Basa memuji panggilan untuk solat, di kubur anaknya. Selepas dikebumikan, air mata Endang Susilawati terus memisahkan diri di tanah perkuburan. Dia segera memeluk tanah perkuburan suaminya sambil menangis sedih.

Yang menangis tidak berhenti ketika ibu dari dua anak, menaburkan bunga di kubur suaminya. Senggam juga didengar dari dua orang anaknya dan ahli keluarga yang lain, sambil mengambil bahagian dalam menyemai bunga.

Kesedihan mendalam merasakan Endang, juga dilihat ketika dia memeluk batu nisan suaminya. Apabila dia berdiri, dia memeluk foto suaminya sambil merenung di dalam kuburnya dengan kesedihan.

Suhardi berkata beliau menerima berita bahawa anaknya telah meninggal dunia di Papua dari jiran pada hari Rabu.

"Kakak Rikson memanggil jiran saya untuk melaporkan kematian anak saya. Kerana dia takut jika dia menyampaikan secara langsung, saya akan risau, "katanya kepada Liputan6.com.

Sebelum mendapat berita sedih, Suhardi tidak merasakan apa-apa. Tetapi dia ikhlas dengan pemergian anaknya yang meninggal di Papua.

Selain itu, Serda Rikson Edy Candra meninggal sebagai pahlawan nasional dalam menjaga keamanan di Papua.

Walaupun kesedihan masih hangat di wajah Suhardi, dia bangga dengan anaknya, yang merupakan salah satu pasukan pertahanan negara.

"Kami tidak menuntut apa-apa kepada kerajaan atau unitnya untuk kejadian ini. Tetapi kami memberi perhatian kepada anak-anak kecil, "katanya.

Suhardi berharap cucu-cucunya dapat memperoleh kehidupan dan pendidikan yang baik. Lebih-lebih lagi dia bercita-cita, cucunya Richard dapat meneruskan perjuangan ayahnya untuk mempertahankan negara.

Selepas pengebumian, keluarga mangsa terus menuju ke balai polis Prabumulih Barat. Kasdam II / Brigadier Sriwijaya Jenderal Syafrial secara resmi memberikan pampasan cinta kepada keluarga korban.

"Kami akan terus membantu jika keluarga mangsa memerlukan apa-apa. Anda boleh melaporkan terus ke Batalion Kavelari (Yonkav) berhampiran rumah keluarga korban, "kata Brigadier Kasdam II / Brigadier Jenderal Syafrial.

Serda Rikson Edy Candra juga akan dikemukakan untuk promosi ke Post-Sumum, atas khidmatnya dalam mempertahankan negara. Setelah kematian seorang ahli terbaiknya, keluarga Kodam II / Sriwijaya sangat sedih.

Kasdam II / Sriwijaya juga berharap masalah ini dapat diselesaikan segera. Terutamanya kes jenayah ini mesti diikuti serta-merta dan usaha undang-undang mesti ditegakkan.

"Undang-undang mesti ditegakkan, sehingga tidak ada lagi korban yang sia-sia. Bagi askar yang berkhidmat di kawasan operasi, mereka mesti meningkatkan kewaspadaan juga, "katanya.

Kapendam II / Sriwijaya Kol Inf. Djohan Darmawan mengungkapkan, jika putra dari Serda Rikson yang terakhir Edy Candra ingin bergabung dengan unit TNI, maka akan ada kebijakan khusus.

"Jika anak Serda Rikson Candra mahu menjadi anggota TNI, kami akan memprioritaskan dasar ini, kami memberikan ini, kerana perkhidmatannya untuk mendapatkan demonstrasi di Deiyai ​​Kabupaten Papua, mengakibatkan kematian si mati," katanya.

Sumber : Liputan6
BAGIKAN SEGERA WhatsApp

Post a Comment