KOMENTAR DI BAGIAN BAWAH SEKALI

Bingung Sembunyikan Narkoba Saat Di Gerbak Polisi, Ibu Dari Prabumulih Ini Nekat Sembunyikan Di Kemaluannya


Rohana (41 tahun), penduduk Jalan Gagak, Kecamatan Sukajadi, Daerah Prabumulih Timur, Kota Prabumulih, terdesak untuk menyembunyikan ubat methamphetamine dan pil ekstasi pada alat kelaminnya.

Tindakan Rohana untuk menipu polis gagal.

Wanita ini diamanahkan oleh polis di Jalan Pembalakan PT MHP di Kampung Tanjung Menang, Daerah Rambang Niru, Daerah Muaraenim.

Mengikut maklumat penangkapan suspek bermula apabila balai polis Rambang Dangku sedang menjalankan rondaan rutin di jalan raya.

Kemudian para pegawai menemui dua orang, Adi Candra dan Rohana, yang menunggang motosikal Yamaha Vega R tanpa plat polis.

Pergerakan kedua-dua orang ini sedikit mencurigakan.

Polis kemudian menyalin kenderaan tersebut dan melakukan pencarian.

Diduga untuk menipu polis, bukti itu tersembunyi oleh suspek dalam alat kelamin.

Tiba-tiba melihat penemuan itu, suspek segera diiringi ke Balai Polis Rambang Dangku untuk siasatan lanjut.

Akibatnya polis berjaya menemui bukti dalam bentuk dompet emas putih dengan corak merah dan corak bunga hijau.

Di dalamnya terdapat pelekat plastik yang jelas mengandungi manik Kristal putih yang disyaki adalah jenis narkotik methamphetamine seberat 4.42 gram dan satu klip klip yang jelas mengandungi logo Pills Blue Ecstasy sebanyak sembilan bentuk piramid.

Terdapat satu lagi paket klip jelas yang mengandungi ubat ecstasy kelabu ecstasy yang dikatakan dalam bentuk 10 telur.

Bukti itu ditemui oleh seorang anggota Balai Polis Rambang Dangku, Bripda Enis Karlina (polis) yang melakukan pencarian suspek Rohana.

Kepala Polisi Muaraenim, AKBP Afner Juwono melalui Kepala Polisi Rambang Dangku, AKP Apriyansah mengonfirmasi penangkapan itu.

"Kami telah memperoleh suspek untuk diproses mengikut undang-undang yang terpakai," katanya pada Ahad (11/24/2019).
BAGIKAN SEGERA WhatsApp

Post a Comment