KOMENTAR DI BAGIAN BAWAH SEKALI

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan : Menyuruh Anak Beli Buku Bila Terbukti Orang Tua Wajib Lapor


Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) melarang sekolah daripada menghendaki buku tertentu dimiliki oleh pelajar. Sekiranya terbukti bahawa sebuah sekolah memerlukan pelajar membeli secara terbuka apa yang diketepikan oleh sekolah atau melalui kedai terbuka yang telah ditetapkan oleh sekolah, mereka akan dikenakan sanksi.

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan telah melanggar Undang-Undang Sistem Buku (UU Sisbuk) No. 3 tahun 2017. Tambahan pula, setakat ini Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan telah menyediakan buku yang telah disediakan dengan mekanisme pendanaan dari Bantuan Operasi Sekolah (BOS).

Menurut Kepala Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan dan Kantor Perpustakaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Dadang Sunendar, salah satu aturan penyediaan buku disusun dalam Undang-undang Sistem Buku (UU Sisbuk) No. 3 tahun 2017. Jika sekolah membuat sulit bagi para siswa untuk memiliki buku teks tertentu, katanya, melanggar aturan.

"Ya, sekolah melanggar garis panduan teknis Sisbuk, Permendikbud, dan BOS. Sekiranya terbukti memerlukan pelajar untuk memilikinya, biasanya sekolah suka nakal dan dilantik oleh salah satu kedai sebagai pengedar, sekolah akan dikenakan sekatan. Kami meminta ibu bapa untuk melaporkan segera jika ada kes seperti ini, "katanya, Isnin (29/7).

Dadang mengingatkan sekolah untuk mematuhi peraturan mengenai penyediaan buku teks. Kerana ia adalah hak pelajar yang mesti dipenuhi untuk aktiviti pengajaran dan pembelajaran. Beliau menegaskan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan akan mengenakan sekatan jika sekolah terbukti melanggar peraturan.

"Jika terbukti melanggar, berdasarkan Permendikbud No. 8 tahun 2016 (mengenai Buku yang Digunakan oleh Unit Pendidikan), dapat terjadi pengurangan akreditasi, penangguhan bantuan pendidikan, hingga rekomendasi yang paling sulit," katanya.

Dadang menjelaskan bahawa Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan telah menyediakan buku K13 untuk kelas I melalui kelas XII. Dia menjelaskan bahawa buku itu diberikan kepada para pelajar. Perolehan adalah melalui dana BOS di setiap sekolah. "Pembelian buku melalui dana BOS dikenakan kepada sekolah awam dan swasta yang menerima dana BOS. Garis panduan teknikal BOS menyatakan bahawa pembelian buku diprioritaskan untuk membeli buku teks yang diterbitkan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, "katanya.

Sebelum ini dilaporkan bahawa terdapat sekolah yang membuat sukar bagi pelajar kerana mereka sepatutnya memerlukan buku teks tertentu. Kes ini adalah salah satu dari mereka yang terjadi di Kabupaten Garut. Terdapat juga ibu bapa pelajar yang terpaksa meminjam wang di sana sini karena jumlah harga buku dapat mencapai satu juta rupiah.
BAGIKAN SEGERA WhatsApp

Post a Comment