KOMENTAR DI BAGIAN BAWAH SEKALI

Listrik Akan Murah !! Inilah Pabrik Listrik Dari Sampah Resmi Buka Di Surabaya Pertama Kali ( PLTSa )


Sisa masih menjadi masalah klasik di setiap kabupaten / kota di Indonesia. Walaupun ia telah melepasi tahap perpisahan, masih ada jenis sisa yang sebenarnya tidak dapat digunakan lagi. Biasanya jenis sampaj ini akan diletakkan di atas tanah yang disebut 'Tapak Pembuangan Akhir' (TPA). 'Sampah di tempat ini akhirnya menjadi tumpuan dan menjadi masalah persekitaran. Walau bagaimanapun, Kota Surabaya kini mempunyai jalan keluar untuk memanfaatkan sampah di TPA ini, iaitu dengan mengubahnya menjadi tenaga elektrik.

Lokasi TPA di kota Surabaya terletak di daerah Benowo di Surabaya barat. TPA ini hanya kira-kira 200 meter dari Stadium Gelora Bung Tomo (GBT). Kadang kala angin bertiup keras, masih ada bau sampah yang sedikit apabila ada kegiatan pemprosesan sisa di tapak pelupusan Benowo. "Ini" Trash Odor "adalah apa yang akhirnya mencetuskan polemik antara Pemerintah Kota Surabaya dan Pemerintah Provinsi Jawa Timur.

Berhampiran tapak pelupusan tanah Benowo, Pemerintah Kota Surabaya membina kemudahan PLTSa di Indonesia. Kemudahan ini dijangka dapat menyelesaikan masalah sampah di Kota Pahlawan.

Dalam perkembangannya, Kerajaan Bandaraya Surabaya bekerjasama dengan pihak ketiga menerusi Skim Pembuatan Operasi Bina (BOT). Dengan sistem ini, kemudahan Loji Tenaga Limbah Sampah masih akan dimiliki oleh sektor swasta untuk 20 tahun akan datang. Tetapi selepas 20 tahun, kemudahan PLTSa ini akan menjadi milik Pemerintah Kota Surabaya. Pelaburan yang diperlukan untuk pembangunan ini ialah $ 49.86 juta.

Setiap hari PLTSa ini dapat memproses 1300 hingga 1400 tan sisa di tapak pelupusan Benowo. Tenaga yang dihasilkan juga bukan jenaka, iaitu sekitar 11 Megawatt. Kemudian semua pengeluaran ini akan dijual sepenuhnya kepada PLN. Sebagai tambahan kepada jualan elektrik, PLN juga akan dikenakan sewa tanah sebanyak 3 bilion setahun. Kesemua hasil dari penjualan elektrik akan diserahkan sepenuhnya kepada wang tunai Kerajaan Kota Surabaya.

Pembinaan PLTSa ini telah memasuki peringkat akhir dan akan dirasmikan pada bulan November ini. Ia dirancang bahawa Presiden Jokowi sendiri akan merasmikan PLTSa pertama di Indonesia.

Menurut Mayor Surabaya Tri Rismaharini, saat ini pembangunan PLTSa hanya menyesuaikan peralatan dengan PLN. "Oleh kerana elektrik ini kemudiannya akan dijual kepada PLN, maka alat-alat itu harus sesuai dengan standar PLN. Beberapa alat juga harus diimpor, jadi saya mengatakan kepada PLN untuk mencari peralatan yang sudah siap, jadi saya tidak perlu berputar terlebih dahulu,"

Selain kota Surabaya, beberapa kota lain juga menyiapkan pembangunan Loji Tenaga Limbah ini. Kota-kota ini adalah Jakarta, Solo dan Bekasi. Hasil yang diharapkan dari PLTSa ini adalah pengurangan dan pemprosesan sisanya. Bukan semata-mata nilai jualan kepada PLN.
BAGIKAN SEGERA WhatsApp

Post a Comment