5 Hal Rahasia Dalam Teknologi Oppo Kamera Di Belakang Layar

Post a Comment


Oppo menjadi syarikat pertama di dunia untuk memperkenalkan kamera turun skrin atau kini mempunyai nama rasmi, kamera bawah skrin atau USC.

Sebelum ini, Oppo, diikuti oleh Xiaomi, memberikan penggoda mengenai teknologi ini dalam video yang diedarkan di media sosial China, Weibo. Teknologi ini dipamerkan di Oppo di MWC Shangai yang merupakan salah satu tajuk teknologi yang paling popular.

Berikut adalah barisan fakta dari kamera bawah skrin, dilancarkan dari Pihak Berkuasa Android.

1. Ia mengambil masa dua tahun untuk berkembang


Oppo berkata apabila memperkenalkan teknologi ini, teknologi ini memulakan penyelidikannya pada tahun 2017. Kami tahu bahawa tahun 2017 adalah tahun di mana skrin penuh telah menjadi sesuatu yang bergaya berkat iPhone X dengan kedudukan yang lebih awal.

Memasuki tahun 2018, Oppo telah mula membangunkan teknologi ini. Secara rasmi, teknologi ini akhirnya diperkenalkan pada tahun 2019.

2. Teknologi Ini Adalah Gabungan Perfect Perkakasan dan Perisian


Kerana ini adalah kamera di bahagian bawah skrin, yang kameranya harus menembusi skrin untuk menangkap imej, beberapa perkakasan khas disediakan untuk teknologi ini.

Bermula dari modul kamera khas supaya cahaya boleh menembusi skrin, sensor yang lebih besar, bukaan atau apertur yang lebih luas, serta piksel yang lebih besar.

Perisian juga merupakan salah satu perkara penting. Kerana kamera di bawah skrin memerlukan banyak pemprosesan untuk memberikan hasil yang maksimum. Oppo sendiri membocorkan soalan pemprosesan HDR yang lebih canggih, menghapuskan 'kabus' dari foto mentah, dan algoritma yang menghasilkan keseimbangan putih yang betul.

Oppo mendakwa bahawa kualiti imej dari USC akan "mendekati telefon pintar konvensional." Ini tidak menyiratkan apa-apa yang terlalu banyak, tetapi yang jelas ialah teknologi ini masih tidak begitu sempurna sehingga ia tidak sama dengan kamera hadapan konvensional.

3. Oppo Memenuhi Banyak Kesulitan Semasa Membangunkan USC


Oppo berkata bahawa terdapat beberapa halangan yang perlu dihadapi apabila meletakkan kamera di bawah skrin. Oppo berkata beberapa perkara ini bermula dari pukulan cahaya, cahaya difraksi, pewarna warna atau warna yang tidak diingini, kabus, dan bunyi bising.

Semua ini masih tidak 100 peratus dikeluarkan dari kamera, dan menjadikan USC masih mempunyai kualiti jauh di bawah kamera depan konvensional. Biasanya, memandangkan cahaya mesti lulus skrin yang masih berfungsi biasanya sebelum mencapai sensor kamera. Dalam kamera konvensional, cahaya hanya akan melalui kanta.

Walau bagaimanapun, Oppo mengatakan bahawa bahagian kamera skrin masih menyokong sensitiviti skrin sentuh, dan oleh itu ia sesuai untuk telefon pintar kalis air.

4. Tidak ada telefon pintar Oppo yang menggunakan USC, dan tiada hasil foto rasmi


Pada pengenalan teknologi ini, Oppo baru memperkenalkan teknologi itu. Oppo belum menunjukkan gambar dari kamera USC. Oppo sendiri belum mengumumkan apa peranti komersial teknologi ini akan pin.

5. Oppo Bersaing Dengan Xiaomi, Tetapi Samsung adalah yang Dipatenkan Pertama


Bulan lalu dengan dekat, kedua-dua pengeluar dari China memberi kebocoran teknologi kamera depan pada skrin.

Oppo adalah yang pertama memperkenalkannya dengan menunjukkan peranti prototaip dengan kamera hadapan. Kamera depan tidak kelihatan dalam paparan biasa memandangkan kedudukannya di bawah skrin.

Tetapi Xiaomi tidak mahu menjadi parti yang ditinggalkan, dengan melepaskan video dari telefon pintar mereka, MI 9 dengan teknologi serupa.

Xiaomi nampaknya lebih 'menang' di sini, artikel itu menunjukkan dengan jelas di mana kamera itu, bagaimana ia berfungsi apabila ia berubah, dan perbandingan dengan Mi 9 biasa.

Untuk rekod, Samsung adalah pihak pertama yang paten jenis teknologi ini. Raksasa teknologi Korea Selatan mencatatkan teknologi kamera di bawah skrin yang dipatenkan pada Januari 2018.
BAGIKAN SEGERA WhatsApp

SARAN DARI KAMI

Post a Comment