Perlu Diketahui, Inilah Bencana Teknologi Terburuk yang pernah terjadi di dunia

Post a Comment


Perlu Diketahui, Inilah Bencana Teknologi Terburuk yang pernah terjadi di dunia


Bencana yang disebabkan oleh kegagalan teknologi masih sangat jarang diturunkan di Indonesia. Sebenarnya, jenis bencana ini boleh menyebabkan kecederaan, pencemaran udara, air dan tanah, dan kerosakan bangunan, dan kerosakan lain. Di samping itu, bencana ini secara besar-besaran boleh mengancam kestabilan ekologi secara global. Ini dinyatakan oleh Kepala Bidang Aplikasi dan Penilaian Teknologi (BPPT) Marzan A Iskandar, di bengkel "Mengungkap Ancaman Bencana Gagal dengan Teknologi dan Penyelesaian di Indonesia" di Gedung BPPT, Jakarta, Selasa (8/18). "Bencana yang disebabkan oleh kegagalan teknologi masih sangat jarang diturunkan di Indonesia," katanya.

Dalam Undang-undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang pengelolaan bencana, dinyatakan bahwa potensi penyebab bencana di Indonesia dapat dikelompokkan menjadi 3 jenis bencana, yaitu bencana alam seperti gempa bumi, bencana alam seperti kebakaran hutan manusia, dan bencana sosial seperti kerusuhan atau konflik sosial. Tambahan pula, Marzan berkata, kerugian yang boleh disebabkan oleh ancaman kegagalan teknologi buruk adalah sangat besar.


Sebagai contoh, dari sektor pengangkutan, mengikut data statistik 2008, Kementerian Pengangkutan melaporkan bahawa kemalangan jalan raya mencapai 56,600 insiden yang melibatkan lebih daripada 130,000 kenderaan dan mendakwa sehingga 19,216 nyawa, manakala mangsa yang cedera lebih daripada 75,000 orang.

 "Ini juga berlaku kesilapan dalam prosedur operasi kilang atau teknologi yang sering berlaku di sekeliling kita," katanya. Menurutnya, potensi ancaman bencana teknologi yang gagal di masa depan akan meningkat, ini seiring dengan peningkatan populasi dan pembangunan penempatan dan estet perindustrian. Oleh itu, pelbagai masalah yang berkaitan dengan ancaman kegagalan teknologi yang buruk serta penyelesaian alternatif, menurutnya, perlu dirumuskan bersama.

 "Setakat ini, ancaman bencana teknologi belum dipahami secara komprehensif," katanya. Dalam hal ini, Pelan Pengurusan Bencana Nasional 2010-2014 yang sedang dirumuskan oleh BNPB dan Bappenas bersama-sama dengan kementerian dan institusi yang berkaitan, menurutnya, perlu disokong untuk mencapai hasil yang optimum.

 "Dalam rangka kerja ini, BPPT dapat memainkan peranan besar, mengingat ketersediaan sumber daya manusia dan kemudahan dari berbagai bidang teknologi. Bahkan, jika dapat dipersetujui secara nasional, BPPT siap untuk dilantik sebagai agen utama dalam mengatasi ancaman teknologi yang gagal, seperti Kementerian Pekerjaan Umum untuk banjir dan "Jabatan Tenaga dan Sumber Mineral untuk letusan gunung berapi dan tanah runtuh," katanya.
BAGIKAN SEGERA WhatsApp

SARAN DARI KAMI

Post a Comment