Setelah Nasi Bungkus Kena Pajak, Sekarang Pempek Palembang Kena Pajak

Post a Comment


Setelah memohon cukai untuk pek padi ke beberapa restoran yang dipenuhi dengan e-cukai, kini Agensi Pengurusan Cukai Wilayah (BPPD) di Kota Palembang mengawasi gerai pempek. Setiap pembelian pakej pempek, kedua-dua makan dan pembungkusan adalah tertakluk kepada cukai 10 peratus.

"Pendapatan mereka setiap hari kami tahu data konkrit supaya cukai nominal yang kami terima adalah sah," kata Kepala Badan Pengawas Pajak Daerah (BPPD) Kota Palembang, Sulaiman Amin setelah memantau pemasangan e-pajak di Restoran Bandara Pindang Simpang Palembang pada hari Ahad (7 / 7).

Menurut Sulaiman, pembelian pempek yang dibungkus atau dibungkus akan dikenakan cukai. Kerana pajak dari sektor Pempek sangat besar. Ia hanya setakat ini ia belum dapat dikerjakan sepenuhnya.

"Setakat ini, hanya makan di tempat yang dilaporkan tetapi makanan yang dibungkus tidak, kini restoran dan pempek kami dikenakan cukai," katanya.

Sesuai dengan Peraturan Kota Palembang 2002 tentang cukai restoran, cukai restoran ditetapkan pada 10 persen

Kini diketahui, saat ini Badan Pengelolaan Pajak Daerah (BPPD) Kota Palembang terus memasang alat pemantauan pajak daring (e-tax) di restoran di Palembang.

Bermula esok jika juruwang di restoran tidak menggunakan alat ini dalam proses transaksi pembayaran, ia akan segera dikenakan surat amaran pertama (SP). BPPD tidak teragak-agak untuk membatalkan permit dan telah menyediakan meterai untuk mengelak tempat yang tidak mengenakan cukai.

"Kami telah memasang peralatan itu dan kami sedang dalam talian jika masih ada restoran yang tidak menggunakan alat SP 1 secara langsung," katanya.

BPPD walaupun hari kerja adalah di luar pasukan terus memasang alat cukai. Pada masa yang sama periksa sama ada alat yang telah dipasang digunakan atau tidak. Kumpulan itu dibahagikan kepada beberapa pasukan untuk mencapai restoran dan restoran.

Sekiranya terdapat juruwang yang tidak memahami alat itu, pengendali terus membantu menjelaskan halangan tersebut.

Di samping itu, BPPD secara rasmi memasang pelekat untuk restoran dan restoran yang menyediakan makanan yang dibungkus atau mengambil juga dikenakan cukai.

Sulaiman berkata, selama seminggu UPTD BPPD akan berdiri di restoran dan restoran e-cukai.

Pekerja itu berkata dia memantau penggunaan peralatan e-cukai. "Seminggu, pekerja kami berdiri di restoran dan restoran yang kami telah memasang e cukai," katanya.

Menurutnya, untuk restoran dan restoran yang menolak pemasangan e-cukai, pihaknya akan membatalkan permit atau menutup tempat itu.

Beliau berkata pemasangan cukai e adalah untuk meminggirkan penipuan dalam sektor pendapatan. Kerana setiap hari ia boleh memantau.

Sehingga pembayar cukai tidak lagi dapat menyediakan data yang tidak konvensional. Kerana melalui alat ini semua transaksi akan dipantau.

"Setiap hari kita tahu pendapatan mereka, data konkrit menjadi cukai nominal yang kami terima adalah sah," katanya.
BAGIKAN SEGERA WhatsApp

SARAN DARI KAMI

Post a Comment