KOMENTAR DI BAGIAN BAWAH SEKALI

Kapolsek Tertangkap Pesta Narkoba, Mengaku Hilap Jangan Hukum Mati


Kasus pesta narkoba yang dilakukan Kapolsek Astanaanyar Kompol Yuni Purwanti Kusuma Dewi alias YP bersama 11 anggotanya menjadi tanda tanya besar banyak kalangan.

Terlebih, Kompol Yuni Purwanti Kusuma Dewi terbilang memiliki karier gemilang dalam korps kepolisian dan beberapa kali sukses membongkar kasus besar.

Lalu bagaimana terbongkarnya kasus penggunaan narkoba yang melibatkan aparat kepolisian tersebut?

Kapolda Jawa Barat Irjen Pol Ahmad Dofiri menjelaskan, kronologi diamankannya Kapolsek Astanaanyar Kompol YP berawal dari adanya satu anggota polisi yang terindikasi menyalahgunakan narkoba.

Setelah itu, kata Ahmad Dofiri, tim dari Propam baik Mabes Polri maupun Polda Jawa Barat melakukan penelusuran hingga ditemukan dugaan Kompol YP pun turut terlibat dalam penyalahgunaan narkoba tersebut.

“Dari hasil penelusuran itu cukup memprihatinkan ya, karena ada beberapa keterlibatan anggota yang lain. Salah satunya yang kami sesalkan adalah salah satu kapolsek,” kata Ahmad Dofiri di Polrestabes Bandung, Kota Bandung, Jawa Barat, Kamis (18/2/2021) dikutip dari cirebonraya.com.

Dari penelusuran itu, didapat 12 anggota polisi termasuk Kompol YP yang kini telah diamankan Propam Polda Jawa Barat. Selain diamankan, mereka pun dilakukan tes urine untuk memastikan keterlibatannya.

Meski keputusan dari Propam Polda Jawa Barat belum keluar, Ahmad Dofiri memastikan Kompol YP telah dicopot dari jabatannya. Pihaknya pun terus melakukan pendalaman terhadap belasan anggota polisi yang terciduk dugaan kasus narkoba itu.

“Kalau memang hal itu benar, dan bukti-bukti menunjukkan bahwa ada keterlibatan dalam penyalahgunaan narkoba, tentunya kami akan melakukan tindakan tegas,” katanya.

Tindakan tegas itu, kata dia, mulai dari pemecatan tidak dengan hormat (PTDH) hingga pemidanaan atas kasus penyalahgunaan narkoba itu. Ia pun berharap para anggota yang lainnya dapat mengambil pelajaran untuk menjauhi barang terlarang tersebut.

“Ini adalah wujud keseriusan kami di mana ketika ada indikasi itu, Propam kami juga langsung melakukan penelusuran, kami tidak mau anggota kami terjebak lebih jauh,” kata Ahmad Dofiri.

Irjen Pol Ahmad Dofiri menegaskan anggota Polri terutama di jajaran Polda Jabar yang terbukti menyalahgunakan narkoba akan ditindak tegas. Pilihan bagi pelaku hanya dua, dipecat dari Korps Bhayangkara atau menjalani pidana umum.

“Jadi dua pilihannya tadi dipecat atau dipidanakan. Jadi sangat jelas sekali tindakan kami terhadap anggota yang melakukan pelanggaran tadi (penyalahgunaan narkoba). Bisa juga dua-duanya tergantung kesalahannya nanti ya, kita lihat,” kata Dofir.

Menurutnya, sesuai instruksi dari Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo, anggota yang menyalahgunakan narkotika dapat diberi sanksi dipecat bahkan dipidanakan.

“Kebijakan pimpinan jelas. Pak Kapolri kemarin menyampaikan bahwa bagi anggota penyalah guna narkoba pilihannya ada dua dipecat atau dipidanakan,” tegasnya.

Kasus ini dinilai menjadi pelajaran besar bagi Polri yang kini di bawah Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo.

Indonesia Police Watch (IPW) menanggapi perihal kasus yang mencoreng institusi Polri tersebut. Pihaknya curiga Kompol Yuni dan 11 anak buahnya itu adalah sindikat narkoba yang bekerja sama dalam rantai pasokan barang baham tersebut.

IPW mendesak nanti pengadilan memvonis hukuman mati bagi Kompol Yuni dan 11 anak buahnya.

Ketua Presidium IPW, Neta S Pane mengatakan kelakuan Kompol Yuni dan anak buahnya itu menjadi tantangan bagi Kapolri.


(Zhandy/Abstrak)
BAGIKAN SEGERA WhatsApp

Post a Comment

ARTIKEL INI MASIH BERLANJUT SILAKAN GULIR LAGI KE BAWAH UNTUK LEBIH LENGKAP